Jumat, 12 September 2014

Ini Bahaya Mudik Pakai Sepeda Motor

Jakarta, KompasOtomotif – Sudah tiga tahun belakangan, pemerintah dan jajaran kepolisian mengimbau masyarakat agar tidak mudik menggunakan sepeda motor. Alasan kuat yang tak bisa ditampik adalah rawannya kecelakaan. Apalagi, padatnya lalu lintas saat mudik berpotensi terjadi banyak ”komplikasi”, di antaranya kondisi fisik yang lelah dan faktor emosional yang naik mendadak.

Kadiv Dikmas Korlantas Polri Kombes Pol Pujiono mengatakan, sepeda motor tidak dirancang untuk jarak jauh. Jarak dan waktu tempuh mudik rata-rata mencapai ratusan kilometer, bahkan ada yang lebih 1.000 km! ”Sepeda motornya mungkin kuat, tapi manusianya?” celetuk Pujiono dalam Kick Off Indonesia Road Safety Award Adira Insurance di Jakarta, Kamis, (10/7/2014).

Dijelaskan lagi, dampak kecelakaan pengendara sepeda motor kemungkinan fatal sungguh besar. Alasannya, pengendara akan langsung kontak dengan objek, misalnya aspal, atau kendaraan lain. Berbeda jika menggunakan mobil yang dampak kecelakaan masih bisa dieliminasi oleh kekuatan besi mobil terlebih dahulu.

Banyak masalahDi kesempatan yang sama, Direktur Lalu Lintas dan Angkutan Jalan Direktorat Jenderal Perhubungan Darat Kementerian Perhubungan Hotma Simanjuntak menambahkan, mudik bukan perjalanan biasa. Akan banyak masalah tak terduga yang ditemukan di jalan.

”Khususnya untuk pesepeda motor, kami mengimbau untuk menggunakan fasilitas mudik gratis yang disediakan pemerintah dan instansi swasta. Banyak yang bisa dimanfaatkan, misalnya tahun ini kami memberangkatkan 16.000-an sepeda motor mudik gratis,” terang Hotma kepada wartawan.

Dikatakan, paling rentan kecelakaan ketika mudik atau bahkan di hari biasa adalah sepeda motor. Kontribusinya mencapai 70 persen dari total angka kecelakaan. ”Tentu kami tidak bisa saklekmelarang, tapi kami mempunyai upaya untuk mengalihkannya dengan cara mengangkut sepeda motor dan mengirim pemiliknya via moda transportasi umum,” urai Hotma.

Senin, 12 Mei 2014

Udara Kering Tingkatkan Penularan Flu

 Udara Kering Tingkatkan Penularan Flu


Kuman-kuman (istilah umum) lebih memilih lingkungan yang sejuk, kering dan bebas dari sinar Ultraviolet.

Udara Kering Tingkatkan Penularan Flu

Bagi kuman-kuman flu, cuaca panas dan lembab sangat tidak bersahabat. Menurut dua penelitian baru, hal tersebut melemahkan tenaga mereka, mengurangi waktu di mana mereka mampu menular.

Walaupun belum diketahui mengapa virus-virus flu sangat sensitif terhadap panas dan kelembaban, kedua hasil penelitian menyoroti kondisi-kondisi yang dapat membantu dan mendukung penularan yaitu faktor-faktor yang bisa dicegah dengan mengontrol aspek-aspek lingkungan dalam rumah.

Suatu studi laboratorium mengukur berapa lama virus flu burung yang sangat patogenik masih bisa menular. Para ilmuwan menempatkan sejumlah virus teridentifikasi ke berbagai permukaan di luar ruangan di sebuah peternakan ayam. Unggas telah dianggap sebagai sumber dari jenis flu burung yang mematikan ini.

Para peneliti mengambil sampel baik pada suhu kamar atau di lingkungan dingin yang mirip pendingin dapur. Kelembaban relatif juga berbeda dari yang rendah antara 15 dan 46 persen sampai yang tinggi melebihi 90. Kondisi-kondisi ini "bukan tak biasa di beberapa bagian negara kami (AS)," kata rekan peneliti Joseph Wood dari Environmental Protection Agency in Research Triangle Park, N.C.

Partikel-partikel virus tidak tetap menular lebih dari sekitar satu hari pada suhu kamar dan kelembaban tinggi, menurut laporan tim peneliti Wood dalam naskah yang dipublikasikan lewat internet pada tanggal 3 September di Environmental Science & Technology. Ketika para peneliti menurunkan suhu dan kelembabannya, terjadi perubahan tiba-tiba. Virus tersebut tetap mampu menular selama empat hari pada tinja atau feses, dan sampai akhir penelitian (13 hari) pada gelas, logam dan tanah. Malahan, insinyur lingkungan mencatat, kecuali pada tinja, "Hampir tak ada virus yang mati. Hal itu sedikit membingungkan."

Beberapa sampel tak terlindung dari gelombang sinar ultraviolet atau ultraungu matahari. Pada permukaan yang tidak berpori-pori, virus-virus tersebut mati dalam waktu satu hari. Akan tetapi virus-virus yang tak terlindung dari UV bertahan selama dua hingga empat hari dalam tinja dan tanah. "Bahkan pada cuaca cerah tak banyak pengaruh kuat dari sinar UV," kata Wood, mungkin karena virus-virus tersebut dapat terkubur dalam celah-celah di mana virus itu terlindung dari UV.

Penelitian kedua mensimulasikan dampak-dampak pelembab ruangan terhadap ketahanan partikel-partikel virus di udara. Jumlah kuman permulaan didasarkan pada jumlah partikel virus yang dimuntahkan ke udara ketika penderita flu batuk, berbicara atau hanya bernafas yang sebelumnya telah diukur oleh tim peneliti. Suhu udara dan kondisi uap lembab disimulasikan seperti keadaan musim dingin ketika musim flu meningkat dan kelembaban ruang menurun.

Di rumah-rumah dengan sistem udara buatan, jumlah virus udara dalam ruangan menurun hampir 20 persen ketika pelembab udara digunakan dan kurang lebih sepertiga dalam ruangan-ruangan dengan pemanas radiator. (Perbedaannya: kipas pada rumah-rumah yang menggunakan tungku mencampur udara lebih banyak, menipiskan uap lembab yang disalurkan oleh pelembab ke udara ruangan lainnya). Penemuan itu dipublikasikan dalam naskah yang diposkan melalui internet pada tanggal 3 September di Environmental Health.

Analisa ini merupakan salah satu dari yang pertama mendasarkan perbandingan udara lembab absolut daripada sekadar kelembaban relatif. Menurut penjelasan Jeffrey Shaman dari Universitas Negarabagian Oregon di Corvallis, kelembaban relatif membandingkan massa air di udara kepada titik jenuhnya yaitu keadaan di mana uap lembab akan mulai menjadi hujan atau menyebabkan kabut. Namun, karena relatif, situasi ini berubah seiring dengan suhu udara. Pada kelembaban relatif 50 persen 40° Fahrenheit, udara hanya mengandung seperempat air yang menguap di udara pada suhu 80° F. Namun, kelembaban absolut mengukur massa air yang menguap di udara tanpa kaitan dengan temperatur atau suhu.

Berbagai studi semenjak tahun 1940an telah mengindikasikan bahwa temperatur dan kelembaban memegang peranan dalam ketahanan virus flu. "Akan tetapi hubungannya tidak kuat," kata Shaman. "Hubungannya tidak selalu konsisten."

Dalam suatu naskah tahun 2009, beliau dan Melvin Kohn dari Bagian Kesehatan Oregon menunjukkan bahwa mengontrol jumlah udara lembab seperti dalam laporan analisa virus flu sebelumnya ke kelembaban absolut "nampaknya menjelaskan hampir keseluruhan perubahan ketahanan hidup virus di udara yang ada di laboratorium." Pengukuran kelembaban relatif sebelumnya menjelaskan hanya 12 persen variasi rasio penularan flu dan 36 persen keinkonsistensian dalam ketahanan hidup virus, ujar Shaman.

Pelembab udara bisa menjadi alat penting untuk mereduksi ketahanan hidup virus influenza di rumah," kata para peneliti dalam naskah baru Environmental Health.

Jangan senang dulu, kata Peter Palese dari Pusat Kesehatan Mount Sinai di kota New York. Menghilangkan bahkan dalam jumlah signifikan (sepertiga) virus di udara, meninggalkan sisanya yang cukup untuk menyebabkan penyakit. Lebih lagi jika orang tidak hati-hati, kelebihan kelembaban pada suatu bangunan bisa menciptakan masalah baru yaitu pertumbuhan jamur.

Akan tetapi Shaman yang merupakan seorang ilmuwan atmosferik yang mempelajari efek-efek uap lembab dan temperatur pada penyakit menular, yakin bahwa bukan tak mungkin menghilangkan 30 persen partikel flu di udara ada gunanya.

Persyaratan wabah flu untuk tetap bertahan ialah setiap orang yang terinfeksi harus menularkan rata-rata lebih dari satu orang tambahan. Umumnya, jumlah tersebut merata sekitar 1,4 penularan tambahan. Namun bukan tidak mungkin memotong jumlah partikel-partikel virus menular dalam ruangan 20 atau 30 persen bisa mengurangi jumlah rata-rata orang yang sakit flu lebih kurang dari satu. "Setelah itu," kata Shaman, wabah tersebut "akan hilang."

"Hal itu berakhir pada permainan angka," katanya. Hal itu juga menunjukkan pentingnya pencatatan uji lapangan untuk mengukur tingkat di mana perubahan sedang waktu menular partikel-partikel virus bisa mempengaruhi penularan penyakit.

Sumber : http://sainspop.blogspot.com